File #4. Where I Must Go On?

Posted: Februari 15, 2012 in Sukir Student Community
Tag:, , , , , ,

Setelah sukses keluar dari rumah orang tuanya (baca: File #3. Gudbay Mbah . . .) nyokap gw yang sekarang ternyata udah punya tujuh cucu termasuk gw, dengan perincian: Tiga cucu dari anak perempuannya yang biasa gw panggil bude, yang sekarang tinggal di Surabaya. Dua cucu dari anak perempuannya yang kedua yang udah susah payah buat mengandung gw selama 9 bulan 10 hari di dalem perutnya, yang sekarang udah hijrah buat ikutin suaminya dan bikin rumah sendiri di mojokerto. Dan dua cucu yang terakhir berasal dari anak laki-lakinya yang paling bungsu, yaitu om gw, yang sekarang lebih memilih untuk (ga tau kenapa) tetap menetap di malang.

 

Lanjut!
Akhirnya, setelah dengan panjang kali lebar dibagi tinggi kali rendah trus dikurangi atas pangkat kuadrat dua dibagi keliling bawah yang udah ditambah ama hasil penjumlahan kanan dan kiri oke (baca: ngoceh ga karuan yang ga tau harus dibawa kemana) buat ngejelasin silsilah keluarga gw yang mungkin elu semua bodo amat, acuh ta acuh, ngomong kalo gw itu ga penting dsb. dan ujung-ujungnya juga ga bakalan ngerti siapa sih mereka semua walopun udah gw jelasin pake titik koma segala, sampe jenggot gw yang gondrong ga karuan yang udah gw cukur abis kemarin harus tumbuh lagi, akhirnya, (liat kanan kiri dulu,, Aman!!) gw ngambil gitar temen gw, trus nyanyi-nyanyi sambil teriak-teriak ga jelas di depan rumahnya orang-orang china yang ga tau arti keindahan seni musik, yang sebenernya gw juga masih bingung, heran, dan ga tau kenapa mereka harus nutupin matanya waktu gw ngebawain lagunya bang iwan yang (*sambil senyum-senyum ga jelas*) ternyata emank gw bangetzz,,

poto gw waktu lagi ama geng pengamen gw nih gan ...

poto gw waktu lagi ama geng pengamen gw nih gan ...

“berjalan…”
“seorang pria muda, dengan jaket lusuh di pundaknya…”
“di sela, bibir tampak mengering… terselip sebatang rumput liarrrr ?!!”
“jelas menatap awan berarak!”
“wajah murung semakin terlihaattt…”
“dengan langkah gontai tak terrr… arah!”
“keringat bercampur debu jalanaann…”

(yang di SANA!! kita NYANYI BARENG ?!!)

“KAU MAHASISWA MUDA!”
“RESAH MAU KEMANA?”
“MENGANDALKAN GITAR TUAAA ?!!”
“KAU MAHASISWA MUDA!”
“KABUR DARI NENEKNYA!”
“BIAR DIBILANG DEWASSAAA ?!!”
“LANGKAH KAKIMU TERDIAM,, DI DEPAN HALAMAN,, SEBUAH KONTRAKAN,,”

Setelah beratus-ratus rumah, berpuluh-puluh RT dan berbelas-belas Pos Ronda yang telah menyebabkan dehidrasi di tenggorokan gw berubah dari siaga satu ke siaga tiga, dan menyebabkan suara manusia gw yang rupawan berubah dari vidi aldiano ke suara anjing dan kucing rabies ngompol yang lagi paduan suara  yang udah dua hari tiga malem nyanyi terus tapi belom dikasih makan tulang onta ama majikannya, akhirnya! Wanawanadefvckkk Wakawanakamprueettzzz?!! GUE CUMA DAPET 20.000??!! AAARRGGHHHH … ?!! Dasar lu cina bego, pelit lu ga ketulungan! Lu kata enak siang-siang panas-panas bolong gini nyanyi-nyanyi teriak-teriak ga pake payung di pinggir jalan hahh? Mata lu elu kemanain hahh? Makanya,, kalo liat konser tuh melek bego, jangan merem aja kayak mumi mesir lagi koma trus diopname! Gw sumpahin your eyes ga bisa open lagi sampe the end of the day datang di world gw yang tercinta ini!

“Bakk,, Bukk,, Bruakk !!”
“Krompyaangg ! Kremmekss !”
“Jruoott ! Jruoottt!
“>>&^@%!_(&!??@#+_)*&&^%$@!!!”

Mukulin bantal guling yang udah ditempelin ama potonya Tao Ming Se dkk.

foto Tao Ming Se setelah sukses menerima upper cut gw ...

foto Tao Ming Se setelah sukses menerima upper cut gw ...

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s