Buat kalian semua yang lagi baca tulisan gw ini (File #6. Rumah Hijau Kita 2.) tapi belum baca tulisan gw yang sebelumnya (File #5. Rumah Hijau Kita 1.), gw saranin lu lu semua buka link di bawah ini dulu deh, baru entar lu boleh ngelanjutin lagi buat baca tulisan gw yang selanjutnya.

copy Link di bawah ini ke Link Search di atas untuk membaca file gw yang sebelumnya:
https://sukirsmahasickwa.wordpress.com/2012/02/15/file-5-rumah-hijau-kita-1/

ato,

http://wp.me/p2bhaY-L

ato,

Langsung aja lu liat di baris sebelah kiri blog gw ini, trus liat di kolom “TULISAN TERKINI”! entar kalo elu udah nemuin judul “File #5. Rumah Hijau Kita 1.”, langsung aja elu klik pake tombol kiri di “mouse”-lu! Entar pasti langsung muncul deh tulisan gw,,! Tapi inget! Klik di “mouse”-lu, bukan klik di saklar lampu di depan kamar mandi rumah elu!! why not? BECAUSE,, ya kalo pas kamar mandinya lagi kosong ga ada orangnya? Coba kalo ntar (misalnya) ada kuntilanak jablay kegenitan lagi enak-enaknya mandi busa di dalem kamar mandi lu sambil keramas pake sunsilk mirip kaya di pilem suster keramas (yang sampe sekarang gw juga masih bingung, di mana sebenernya adegan suster lagi keramasnya? Lanjut!!), trus tiba-tiba lampunya mati gara-gara saklarnya lu pencet-pencet, trus dia kaget, jerit-jerit, triak-triak, loncat-loncat, geleng-geleng kepala, ajojing ajeb-ajeb, kalap, joget goyang gergaji (???), Lanjut!, buka pintu, tangannya keluar, keliatan kukunya yang panjang-panjang, megang tangan lu, trus elu ditarik, dimasukin ke dalem, trus (owh shit??) diajak mandi bareng?! Nah lo.. Mau lo kaya gitu? Hii… gw mah ogah ding!!

Lanjut!

Balik lagi ke masalah tulisan gw!

Kalo elu masih tetep aja bingung gimana caranya? Gw ada opsi yang paling terakhir neh! Caranya gampang! Pergi keluar rumah, bawa motor lu, kalo ga punya ya pake sepeda, kalo masih tetep ga punya ya lu jalan kaki aja ato apa aja gitu kek, terserah lo, trus lu lari-lari keliling kampung sambil buka baju, trus lu teriak-teriak deh, “GW GOBLOG!! GW GOBLOG!!”. Kalo orang-orang kampung udah keluar semua, trus ngejar-ngejar lu, trus elu ditangkep, digebukin, dan akhirnya dibakar rame-rame di depan masjid, itu tandanya: ELU EMANK BENER-BENER SUPER DUPER GOBLOG!! Huhh… Kesel gw mikirin elu!

Lanjut!
Elu semua ga mau kan kalo entar di tengah-tengah cerita ada kata-kata yang ngebingungin elu, ato menurut elu ada kata-kata yang ga nyambung di otak lu, dan elu ga paham apa yang dimaksud ama tulisan gw itu, trus elu tiba-tiba naik darah ga jelas, emosi, marah-marah, teriak-teriak kaya orang kesurupan, diem sebentar, berdiri, terus ambil air di kamar mandi satu timba, trus lu siramin ke komputer lu, trus akhirnya komputer lu elu injek-injek, elu banting, elu jedot-jedotin ke tembok, terus elu angkat, elu lempar ke atas, kena lampu, lampunya pecah, listrik serumah langsung konslet, mati tiba-tiba, orang serumah pada bingung, ambil palu, trus dilemparin ke jidat lu sampe elu pingsan, trus elu diangkat diarak keliling kampung sambil telanjang, trus orang-orang yang lagi ngangkatin badan lu loncat-loncat ga jelas sambil cuma pake rok dari daun-daun pisang yang dijait jadi kayak roknya cewek sambil terus-terusan nyanyi-nyanyi ga jelas kaya suku kanibal di afrika,

“Hulahula Hulahula Hulahula Hulahula Hul Hul Hul Holee Holee … ?!!”

Nah lo? Mau lo kaya gitu? Gw mah ogah la yauww …
Lanjut!

Kembali lagi ke mas Awak! Waktu itu mas Awak menjabat sebagai ketua di bidang “Kewirausahaan dan Kemandirian Bisnis”. Wahh,, cocok banget tuh ama hobi dan minat gw yang emank (me) mirip-mirip (kan diri gw sendiri) ama Bob Sadino. Berbekal rasa percaya diri tinggi yang padahal sebenernya gw sendiri juga ga begitu inget gw dapetnya mulai kapan, akhirnya, gw ngedaftar sebagai anggota di RHK dan mengambil bidang khusus di bawah asuhan mas Awak, yaitu, “Kewirausahaan dan Kemandirian Bisnis”.

>
Telah ditetapkan kalo ada beberapa persyaratan yang harus dilalui setiap calon anggota RHK sebelum resmi bergabung di RHK dan menjadi anggota RHK, salah satunya adalah “WAWANCARA”! Hwahahaha… Enteng coy! Secara gitu loh,, gini-gini kan dulu gw juga pernah jadi vokalis band waktu SMA, udah biasa lah ngadepin ribuan penonton di atas panggung! Apalah arti seorang wawantor (orang yang melakukan kegiatan mewawancarai: dalam kamus ngawurulogi) dibandingin ama waktu gw menghadapi ribuan mata-mata sinis yang udah siap ngelemparin gw pake sandal jepit di atas panggung gara-gara langsung muntah darah waktu ngedengerin suara merdu dari the next Indonesian Idol ini? *Jiangkruikk*

>

Setelah mengetahui persyaratan biar bisa gabung di RHK dan jadi Anggota di RHK adalah wawancara, akhirnya, dengan segenap ketulusan hati, kerendahan diri dan sedikit kesadaran otak, gw mutusin buat nyari literatur tentang tata cara ngelakuin wawancara dan pertanyaan apa saja yang kira-kira bakalan muncul waktu gw diwawancarai di buku-buku teoritis yang ada di perpustakaan-perpustakaan kampus gw. Setelah memilah, memilih, tengok kiri, tengok kanan, ambil napas dalam-dalam, trus akhirnya kentut perlahan di sebelahnya tukang siomay, trus tukang siomaynya marah-marah, trus gw dicekik, digampar, trus dibiarin tergeletak tak berkeperikemanusian di pinggir jalan, akhirnya! Gw sukses mengambil seekor buku di salah satu rak buku di perpustakaan fakultas ekonomi di kampus gw. (kayanya gw terlalu banyak nulis kata “di” deh barusan? Ahh,, bodo mat dah! Lanjut).

>

Gw bawa tuh buku ke tempat duduk ruang baca perpustakaan. Gw nyari tempat duduk di paling pojok, biar kalo gw kentut lagi gw ga digamparin lagi ama bapak-bapak tukang siomay yang tadi. Gw baca judulnya tuh buku, diem, ngangguk-nganggukin kepala, mencoba konsentrasi, diem lagi, buka halaman pertama, baca daftar isi, agak lama, mencoba memahami, ngangguk-ngangguk lagi, diem lagi sebentar, ambil napas dalam-dalam (tapi kali ini ga pake kentut), mulai lanjut baca lagi ke bab pertama, ngangguk-ngangguk, diem sebentar, baca lagi ke bab berikutnya, angguk-angguk, diem lagi, bab berikutnya lagi, angguk-anggukan lagi, diem lagi, bab berikutnya lagi, berikutnya, berikutnya, dan begitu seterusnya sampe ke bab yang terakhir,, dan akhirnya! Malemnya gw ga bisa tidur gara-gara leher gw kenger kebanyakan angguk-anggukan! Fvckk?!

>

Besok paginya, setelah mengeluarkan uang cukup banyak, sebesar 50ribu rupiah dibayar tunai, kepada tukang pijet tuna netra deketnya perempatan kayu tangan, buat ngelurusin leher gw yang kenger gara-gara kebanyakan angguk-anggukan waktu baca buku *sensor* di perpustakaan fakultas gw. Akhirnya, dengan keputusan yang sangat bijak, hasil dari nonton dvd korea semalem yang gw juga masih ga nyambung ceritanya tentang apa’an, gw mutusin buat ga balik lagi ke perpustakaan fakultas gw. Kapok gw semaleman ga bisa tidur gara-gara leher gw kenger! Sebagai gantinya, gw udah nyisihin duit 10ribu buat ke warnet entar malem, buat download artikel-artikel tentang dialog waktu lagi wawancara, di mbah gugel.
Ketik: contoh dialog ketika wawancara, ctrl+enter, loading…! New tab, f, arah bawah, enter! Akhirnya gw malah kebablasan maen facebook sampe lupa ama tugas gw yang sebenernya.
Goblog!
Dua jam berikutnya, “Jianc*k.. !! wes jam sewelas i..? asu!”

-next day-

Hari wawancara >>>
Wawantor     : Siang…
Gw        : Siang mas!
Wawantor    : Nama?
Gw        : Andro mas!
Wawantor    : Apa alasan kamu buat masuk ke RHK?
Gw        : Buat nambah pengalaman mas!
Wawantor    : (diem)
Gw        : (diem)
Wawantor    : (masih diem)
Gw        : (mulai bingung mo ngapain lagi?)
Wawantor    : (tetep aja masih diem)
Gw        : (mulai mati gaya!)
Wawantor    : Loh? Kok masih di sini? Wawancaranya kan sudah selese?
Gw        : Loh? Slese? Cumak gitu saja toh mas?
Wawantor    : Loh? Iyah lah… mau di tanya apa lagi memank e?
Gw        : (*Juiancuookkkxx*)

Nb: JUJUR! sampe sekarang gw masih bingung! Kenapa gw bisa diterima??

ini waktu gw masih eksis di RHK

ini waktu gw masih eksis di RHK

Iklan

Kita lupain sejenak nasib si Tao Ming Se dan kawan-kawannya di cerita gw sebelumnya! Kita masih sanggup untuk bernafas kawand,, Kita masih harus terus hidup untuk menyantuni para kaum duafa metropolitan di kerajaan Mataram Kuno dan panti-panti jompo di sekitar alun-alun kota Blitar! Kita masih harus terus berjuang sepenuh jiwa dan raga, sumpah pemuda dan sumpah palapa patih gajah mada sampai titik darah nyamuk-nyamuk cikumunya dan nyamuk-nyamuk demam berdarah habis di donorin ke PMI Timor Timur! Kita masih harus terus berjuang membasmi kejahatan pencurian kutang dan celana dalem molor punya ibu-ibu rumah tangga di desa cileduk yang didalangi oleh Green Goblin dan Kolor Ijo! Kita masih harus terus berjuang untuk memahami tulisan gw di atas yang sebenernya -Jujur- gw juga masih bingung dan ga paham sendiri kalo gw tuh sebenernya lagi nulis tentang apa’an?? AAARRGGHHHH … ?!! Sumpah!! Gw kehabisan ide gan …
-???-
Oke! Lanjut! Jadi gini bro,, sebenernya gw mau nyeritain pengalaman gw pas baru dapet tempat buat ngontrak! Awal mulanya berawal waktu gw kenal ama kakak-kakak kelas gw di Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang, salah satunya namanya mas Awak. Orangnya baik, low profile, apa adanya, gampang berbaur ama komunitas manapun, dan gak sok jaim ama adik-adik kelasnya. Beda jauh ama anak-anak Himpunan Mahasiswa Jurusan (baca: HMJ) yang prilakunya mirip banget kaya anak-anak IBYSMPPGYSA (baca: Ipa-Bangsat-Yang-Suka-Menjilat-Pantat-Para-Guru-guru-Yang-Sok-Artis) pas gw masih duduk di bangku SMA dulu. Sok pasang muka senyum ramah tamah di depannya para guru-guru killer MaBiFiKi (Matematika, Biologi, Fisikia, dan Kimia) biar dapet nilai A buat mata pelajaran yang sama sekali ga:

>>>
1.    Berkeperikemanusian : Matematika
Sebuah mata pelajaran yang menganggap bahwa manusia hanyalah sebagai sebuah mesin hitung yang cara kerjanya ga lebih dan ga kurang hampir sama aja kaya kalkulator. Tambah, Kurang, Kali, Bagi, Untuk, Kepada, Dengan, dan para tetangga-tetangganya yang lain. Dikira kita mesin apa yang bisa lu pencet-pencet dengan sadisnya sesuka udel lu cuma buat ngitungin banyaknya telur onta yang ada di belakang koma? Hahh?? JAWAABB?!! lanjut!

>>>

2.    Berkeperikehewan : Biologi
Sebuah mata pelajaran yang menganggap bahwa semua hewan hanyalah seonggok pohon jati yang udah tua dan berumur lebih dari umur kambing-kambing peyot yang udah ga bertenaga lagi buat menghasilkan tunas-tunas kambing di negeri para kambing yang suka mengkambing hitamkan sendiri teman-temannya sendiri sesama kambing, yang setelah itu bisa dengan leluasanya mereka, seenak dengkulnya, keteknya, ataupun jidat-nonongnya buat di potong-potonging kecil-kecil kaya rendang, trus di perbesar lagi ukurannya di mikroskop cuma buat ngelihat apakah mereka mengandung penyakit panuan, kadasan, kurapan, gudikan, korengan, ketombean, dan an-an lainnya ato enggak.

>>>

3.    Berkeperikekakek-kakekkan : Fisika
Sebuah mata pelajaran yang mengganggap bahwa (memang benar) alam tercipta untuk di pelajari dan di kembangkan ilmu-ilmunya melalui praktek-praktek yang masuk akal logika dan bisa dipertanggungjawabkan semua kebenaran ilmu-ilmunya melalui teori-teori temen-temen kakek dari kakeknya si kakek yang ternyata punya tetangga kakek-kakek juga, dan ternyata tetangga si kakek-kakek yang juga masih punya kakek itu masih punya saudara lagi yang sebuyut sama kakek-kakeknya kakek gw, yang sebenernya gw juga ga ngerti, belum pernah tau, juga belum pernah kenal, atopun pernah ketemuan ama mereka semua.

>>>

4.    Berkeperike”gw-ga-ngerti-harus-ngomong-apa”an : Kimia
Sebuah mata pelajaran yang gw juga masih bingung harus ngomong kaya gimana lagi, yang intinya, pointnya, paragraph utama, dan kalimat pokoknya adalah, bahwa,, sumpah! Gw juga masih bingung harus ngomongin apa?? Yang jelas, mata pelajaran ini adalah mata pelajaran yang sangat membingungkan, yang harus memberikan nama-nama yang serba membingungkan kepada sebuah benda, yang sebenernya udah jelas sekali namanya. Contoh: Oksigen=O², Karbondioksida=CO², Garam=H²O. Nah lo? Bingung kan? Sama! Gue juga …

Lanjut!

Kembali lagi ke mas Awak! Awal gw ketemu ama dia adalah waktu gw masuk ke sebuah organisasi yang ada di kampus, sebut aja namanya Rumah Hijau Kita (baca: RHK) yang menyatakan diri bahwa hanya diperuntukkan kepada semua mahasiswa maupun mahasiswi yang beragama *sensor* tetapi tidak membeda-bedakan asal daerah, kesukuan, ras, ataupun sebagainya, yang pada kenyataannya (menurut pandangan gw) malah secara mayoritas hanya berisi orang-orang (cowok) dan oring-oring (cewek) dari Madura yang suka ngobrol pake bahasa nenek buyutnya, yang *anjrit* gw ga ngerti sama sekali apa yang mereka omongin. Sisanya malah lebih parah lagi! Banyak yang ngaku AREMA asli, kelahiran Boemie Poertiwie Singo Edan, tapi malah gemar pake bahasa Indonesia yang, JUJUR!, gw masih kikuk banget kalo disuruh ngomong pake bahasa Indonesia yang sesuai aturan, SUMPAH!, gw ga pede broo!

“Cong,, Jegembek mbek gembek? Mbek jem jembegembek? Mbek? Mbek?, bahasa Madura.
“Hai,, Nama kamu siapa? Kamu darimana? Sedang apa? Tanya Kenapa?”, bahasa Indonesia.
“Heh cok,, Jenengmu sopo? Arek endi koen? Ate lapo? Takok opo?”, bahasa yang gw pake.

Nah lo? Coba bayangin kalo ketiga bahasa tersebut disatukan dalam suatu forum yang sedang ngebahas tentang “Pemahaman Tentang Kajian Materi Ilmu Politik Dalam Masyarakat Ekonomi”, pasti entar yang kedengeran cuma kaya gini,

“Nguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguinguing!”, ato kaya gini,
“Jembekamudimanacokiasuraimumbekgembekmbekmengapaandaberkomentarcok?”.

Susah kan kalo udah kaya gitu akhirnya??

salah satu (yang ngaku-ngaku) penghuni di RHK

salah satu (yang ngaku-ngaku) penghuni di RHK

Setelah sukses keluar dari rumah orang tuanya (baca: File #3. Gudbay Mbah . . .) nyokap gw yang sekarang ternyata udah punya tujuh cucu termasuk gw, dengan perincian: Tiga cucu dari anak perempuannya yang biasa gw panggil bude, yang sekarang tinggal di Surabaya. Dua cucu dari anak perempuannya yang kedua yang udah susah payah buat mengandung gw selama 9 bulan 10 hari di dalem perutnya, yang sekarang udah hijrah buat ikutin suaminya dan bikin rumah sendiri di mojokerto. Dan dua cucu yang terakhir berasal dari anak laki-lakinya yang paling bungsu, yaitu om gw, yang sekarang lebih memilih untuk (ga tau kenapa) tetap menetap di malang.

 

Lanjut!
Akhirnya, setelah dengan panjang kali lebar dibagi tinggi kali rendah trus dikurangi atas pangkat kuadrat dua dibagi keliling bawah yang udah ditambah ama hasil penjumlahan kanan dan kiri oke (baca: ngoceh ga karuan yang ga tau harus dibawa kemana) buat ngejelasin silsilah keluarga gw yang mungkin elu semua bodo amat, acuh ta acuh, ngomong kalo gw itu ga penting dsb. dan ujung-ujungnya juga ga bakalan ngerti siapa sih mereka semua walopun udah gw jelasin pake titik koma segala, sampe jenggot gw yang gondrong ga karuan yang udah gw cukur abis kemarin harus tumbuh lagi, akhirnya, (liat kanan kiri dulu,, Aman!!) gw ngambil gitar temen gw, trus nyanyi-nyanyi sambil teriak-teriak ga jelas di depan rumahnya orang-orang china yang ga tau arti keindahan seni musik, yang sebenernya gw juga masih bingung, heran, dan ga tau kenapa mereka harus nutupin matanya waktu gw ngebawain lagunya bang iwan yang (*sambil senyum-senyum ga jelas*) ternyata emank gw bangetzz,,

poto gw waktu lagi ama geng pengamen gw nih gan ...

poto gw waktu lagi ama geng pengamen gw nih gan ...

“berjalan…”
“seorang pria muda, dengan jaket lusuh di pundaknya…”
“di sela, bibir tampak mengering… terselip sebatang rumput liarrrr ?!!”
“jelas menatap awan berarak!”
“wajah murung semakin terlihaattt…”
“dengan langkah gontai tak terrr… arah!”
“keringat bercampur debu jalanaann…”

(yang di SANA!! kita NYANYI BARENG ?!!)

“KAU MAHASISWA MUDA!”
“RESAH MAU KEMANA?”
“MENGANDALKAN GITAR TUAAA ?!!”
“KAU MAHASISWA MUDA!”
“KABUR DARI NENEKNYA!”
“BIAR DIBILANG DEWASSAAA ?!!”
“LANGKAH KAKIMU TERDIAM,, DI DEPAN HALAMAN,, SEBUAH KONTRAKAN,,”

Setelah beratus-ratus rumah, berpuluh-puluh RT dan berbelas-belas Pos Ronda yang telah menyebabkan dehidrasi di tenggorokan gw berubah dari siaga satu ke siaga tiga, dan menyebabkan suara manusia gw yang rupawan berubah dari vidi aldiano ke suara anjing dan kucing rabies ngompol yang lagi paduan suara  yang udah dua hari tiga malem nyanyi terus tapi belom dikasih makan tulang onta ama majikannya, akhirnya! Wanawanadefvckkk Wakawanakamprueettzzz?!! GUE CUMA DAPET 20.000??!! AAARRGGHHHH … ?!! Dasar lu cina bego, pelit lu ga ketulungan! Lu kata enak siang-siang panas-panas bolong gini nyanyi-nyanyi teriak-teriak ga pake payung di pinggir jalan hahh? Mata lu elu kemanain hahh? Makanya,, kalo liat konser tuh melek bego, jangan merem aja kayak mumi mesir lagi koma trus diopname! Gw sumpahin your eyes ga bisa open lagi sampe the end of the day datang di world gw yang tercinta ini!

“Bakk,, Bukk,, Bruakk !!”
“Krompyaangg ! Kremmekss !”
“Jruoott ! Jruoottt!
“>>&^@%!_(&!??@#+_)*&&^%$@!!!”

Mukulin bantal guling yang udah ditempelin ama potonya Tao Ming Se dkk.

foto Tao Ming Se setelah sukses menerima upper cut gw ...

foto Tao Ming Se setelah sukses menerima upper cut gw ...

Dr. Imam Mukhlis, SE, MSi.

Dr. Imam Mukhlis, SE, MSi.

Kelompok 4_Ekonomi Internasional_OFF S

Kelompok : 4
Nama Kelompok :
1. Muhammad Iman Santoso (100432401803)
2. Andro Odi Sabillah Akbar (1004324101819)
3. Dio Agung Pamungkas (100432401834)
4. Harindra Eka Atmaja (100432401828)
5. Firdhaus Fajar Pradana (100432401830)
6. Muhammad Hendra Setyawan (100432401826)
7. Indrawan Bagoes P. (100432401816)
8. Muhammad Muiz Latif (1004324101798)
9. Fiqman Surya Adi (100432401833)
10. Fany Zakaria (100432401806)

Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
Offering : S
Jurusan : Ekonomi dan Studi Pembangunan
2.) Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
Ketika harga relative pakaian mengalami kenaikan, maka perekonomian akan memproduksi lebih banyak pakaian dari pada makanan,

contoh kurva

contoh kurva

Maka garis isovalue akan menjadi curam, yaitu ketika harga pakaian naik dari (pc/pf)1 ke (pc/pf)2. Sehingga keseimbangan output bergeser dari Q1 ke Q2. Hal ini menyebabkan jumlah produksi pakaian lebih banyak.

3.) Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
Dengan lebih memprerioritaskan produksi pakaian daripada makanan, Maka perekonomian akan memproduksi pakaian lebih banyak dari pada yang di konsumsi dan mengkonsumsi lebih banyak makanan daripada yang diproduksi sehingga ekspor pakaian akan meningkat, dan impor makanan pun juga meningkat. Karena harga pakaian lebih tinggi daripada harga makanan maka  perekonomian akan mendapat surplus dari perdagangan tersebut.

4.) Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
– 1.    harga barang relative,
harga barang relative yaitu perbandingan harga antar dua atau beberapa Negara yang akan melakukan perdagangan internasional, ketika harga salah satu barang tinggi terhadap barang lain yang akan di ekspor dan perekonomian mempunyai keunggulan komparatif akan barang tersebut maka perekonomian akan berspesialisasi untuk memproduksi barang ekspor yang tinggi harganya.

– 2.    produktivitas suatu Negara,
Ketika suatu Negara mempunyai produktifitas yang tinggi akan salah satu produksi barang ekspor maka Negara tersebut akan lebih memilih mengekspor barang yang produktifitasnya tinggi.

– 3.    ongkos produksi
Jika suatu Negara dapat memproduksi barang ekspor dengan ongkos produksi yang rendah maka Negara tersebut akan menambah jumlah produksi yang berarti pula menambah penawaran

– 4.   tingkat teknologi yang digunakan
Suatu Negara dapat memproduksi barang ekspor dengan menggunakan teknologi yang maju maka akan dapat menghasilkan produksi dengan jumlah volume yang tinggi sehingga akan berpengaruh pada tingkat penawaran.

5.) Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
– 1.    Harga barang itu sendiri
Harga barang sangat berpengaruh pada perdagangan Internasional pada saat harga itu tinggi maka permintaan konsumen terhadap barang tersebut akan menurun dan begitu sebaliknya, ketika harga barang mengalami penurunan maka permintaan akan meningkat.
– 2.    Harga barang lain
Konsumen akan mencari barang yang relative lebih murah, jadi ketika dalam perdagangan internasional ada harga barang lain yang lebih murah, maka konsumen akan memilih produk yang memiliki harga lebih murah.
– 3.    Pendapatan rata-rata masyarakat
Tingkat pendapatan masyarakat sangat berpengaruh terhadap jumlah permintaan, pada saat pendapatan masyarakat tinggi, maka daya beli masyarakat pun meningkat, sehingga permintaan akan turut meningkat.
– 4.    Kualitas barang
Konsumen tentunya akan memilih barang dengan kualitas yang baik, namun hal itu juga disertai dengan tingkat harganya.
– 5.    Selera
selera konsumen terhadap suatu barang yang tinggi, akan meningkatkan jumlah permintaan.

6.) Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional yaitu manakala jumlah barang yang diekspor suatu Negara sama dengan jumlah barang yang ingin diimpor Negara satunya, begitupula sebaliknnya. Katakanlah perdagangan antara Indonesia dan Persia, yang sama-sama menjual rempah-rempah dan permadani. Seandainya tingakat harga relative keseimbangan yang terjadi adalah 1 permadani sama dengan 5/6 kg rempah-rempah

contoh kurva

contoh kurva

Pada gambar kurva diatas menunjukkan , bahwa di titik A Persia memilih untuk mengkonsumsi 180 helai permadani dan 100 kg rempah-rempah. Tingkat konsumsi ini bisa dicapai karena titik A terletak pada CPFnya. Pola konsumsi ini berarti Persia mengekspor 120(300 – 180) helai permadani. Persia akan berspesialisasi secara penuh dalam produksi yang mempunyai keunggulan komparatif yaitu produksi permadani 300 helai. Persia bisa menukarkan 120 helai permadani dengan 100 kg rempah-rempah jadi Persia mengimpor 100 kg rempah-rempah. Pola konsumsi yang dipilih Indonesia adalah titik B yaitu 120 helai permadani dan 100 kg rempah-rempah. Indonesia mengekspor 100 kg rempah-rempah ke Persia dan ditukarkan dengan 120 helai permadani.

Posisi A dan B adalah posisi keseimbangan karena jumlah permadani yang diekspor  Persia sama dengan jumlah permadani yang ingin di impor Indonesia, dan jumlah rempah-rempah yang ingin diekspor Indonesia persis sama dengan jumlah rempah-rempah yang ingin di impor Persia. Karena permintaan dan penawaran sejumlah masing-masing barang seimbang maka tidak ada kecenderungan bagi harga relatif yang berlaku untuk berubah.

“wa’alaikumsalam…”
“ati-ati ndek jalan! Jangan lupa maem e! Sholat e! Jagaen kesehatanmu…!!”
“yowes, ndang berangkat, selak hujan…! 😥 “

Itu kata-kata terakhir nenek gw dari balik pager depan rumahnya di temenggungan dulu, yang masih gw inget sampe sekarang. Setelah semua hari-hari menyenangkan yang udah gw lewatin di sana, setelah hangatnya teh anget (yang mereknya udah gw lupain) yang selalu habis gw minum tiap pagi di sana, setelah berkilo-kilo rengginang –rasa tenggiri- yang udah gw habisin buat nemenin sarapan, maem siang, sore ama malem gw di sana. Akhirnya, hari itu (gw lupa tepatnya kapan, kayaknya beberapa bulan setelah gw masuk kuliah kalo ga salah) gw resmi keluar dari rumah nenek gw. Gw mutusin pengen ngontrak aja! Alasannya biar gampang kalo-kalo gw pengen keluar malem buat kerja kelompok en ngerjain tugas-tugas kuliah yang seabrek dari –sebut saja- “Prof.Dr.Drs.BungaAtoMawar.,M.Si.mi.li.ki.ti” (bukan nama sebenarnya), yang ga tau kenapa badannya suka gatel-gatel sendiri pingsan-pingsan sendiri trus kejang-kejang sambil lari-lari loncat-loncat gigit piring bunder (like a crazy dog maem soto dog dicampur hotdog) kalo tiap keluar kelas ga kasih tugas dulu ke semua mahasiswanya, trus nyuruh ngerjain, ngetik, ngasih pendapat, ngasih kesimpulan, dikumpulin, presentasi, dikasih lagi, diskusi lagi, ngerjain lagi, ngetik lagi, pendapat lagi, kesimpulan lagi, en akhirnya buang-buang uang lagi tiap hari buat ngeprint makalah yang judulnya panjang banget kaya isinya sumpah pemuda, yang nantinya bakalan dipresentasiin di depan kelas di depan puluhan mata yang seolah-olah memperhatikan dan berantusias tinggi memahami materi penyaji yang faktanya malah sibuk sendiri-sendiri sama fbnya, twitternya, bbnya, bahkan angrybirdnya (mau jadi apa kalian itu goblog?).
Lanjut!

Padahal alasan yang sebenernya sih, satu! Biar gw bisa keluar ngopi ama anak-anak sambil muter-muter kota malang godain banci-banci genit kegatelan yang nongkrong di stasiun tugu malang tiap malem sambil pamer rambut kaki yang (subhanallah) panjangnya bukan keparat.

Dua! Biar bisa pulang kuliah tapi ga langsung pulang dulu, trus ngeceng di matos sambil ngeliatin tante-tante cina bau nisan yang gaya jalannya dimirip-miripin farah quenn tapi (menurut bung towel) malah jadi lebih mirip omas pake enggrang dengan (gw juga ga tau kenapa harus) legging ketat motif triomacan.

Tiga! Biar bisa malem mingguan ama si doi tiap sabtu malem, sebuah malem sebelum minggu pagi, dan sebuah malem sesudah sabtu sore (jompo-jompo jomblo juga tau gebleg!), sambil pake baju-baju ketat bekas punya gw waktu SD dulu, celana robek-robek bekas punyanya anak-anak punk yang (gue juga heran) makenya wajib mlorot sampe keliatan CD-nya, sabuk casper tengkorak yang katanya bapak-bapak penjual duren di pasar dinoyo adalah bekas punyanya pasha ungu (gw juga ga tau bener apa ga, tapi boda amatlah, ga penting juga kalee?), sepatu butut compang-camping bekas punyanya… sapa aja lah?? Bodo amat! capek gw daritadi mikir kata-kata terus!

Next!

Empat! Biar bisa maen band lagi di panti tunarungu kaya pas SMA dulu, sambil bawain lagunya metalica feat. Kangen band yang (rencana bang haji) berjudul: “seorang pengamen lagi asik-asik berjudi sama darah muda tiba-tiba digrebek ama kesatria bergitar tua bernama zulfikar” (mampus ga lo?), sambil loncat-loncat bawa piring baksonya cakman dan cuma pake kutang doank! dan konon kabarnya, kutang tersebut bekas punyanya maria eva waktu lagi booming dulu. (aselole mbokdee…!!)

semoga nenek gw ga berubah jadi gni 10 taon kedepan, amien ... !!

semoga nenek gw ga berubah jadi gni 10 taon kedepan, amien ... !!

Saat ini gw kuliah di Universitas Negeri Malang, gw masih inget betul kata-kata emak gw dulu, “Le… emak bangga awakmu isok kuliah nang kunu saiki. UM iku unipersitas seng uwapik, wes duwe jeneng seng gede. Emak percoyo, lek awakmu mlebu nang kunu awakmu ga bakalan nyesel. Masa depanmu bakalan terjamin. Arek-arek seng kuliah nang kunu iku arek-arek pinter kuwabeh, pemikiranmu bakalan tambah maju lek gumbul arek model koyok ngunu. Seng cidek karo dosen ben nilaimu apik-apik, sopo eroh mene-mene isok diangkat dadi asdos. Bayarane lumayan, isok gawe nambah sangumu ben minggu, itung-itung karo ngrewangi emak. Emak iki single parent le, bapakmu wes ga onok. Emak mek pesen siji, jogoen klakuanmu nang kono, jogoen jenenge wong tuwomu seng karek siji iki. Ojok polah-polah lek nang kono, ojok katutan arek-arek seng gak genah. Malang iku kuto gede le, pergaulane bebas. Ilingo, kon dikuliahno karo emak adoh-adoh nang kono gawe golek ilmu, gak gawe ngurusi wedokan. Ojok mbajol ae lek nang kono, ngentek-ngentekno duwek. Rokokanmu kurangono, emanen dodomu. Kon jek enom, masa depanmu jek dowo. Ojok niru emak, nyesel awakmu engkok. Emak ngunu biyen nakal, yo rokokan yo sembarang kalir. Akhire saiki pas tuwek e gelek loro-loroen. Kon gelem ta tuwekmu mene loro-loroen koyok emak ngene? Ga gelem kan? Mangkane, ndang dikurangi nyedot bulok knalpot iku, ga nok gunane. Ngertia kon seng diomongno emak iki? Jok dlolap-dlolop ae koyok ketek ketolop lek dikandani wong tuwo iku…”

“enggeh-enggeh mak, ngerti kulo niki!”

”yowes lek ngunu, pinter! Oiyo, gak usah ngekos-ngekosan, gak mampu emak biayane. Meloko mbahmu ae ndek temenggungan, lumayan, mangan gratis, klambi diumbahno, pijetono sikile diluk ae loh pasti lak dikeki duwek awakmu engkok. Ilingo, precilmu biyen yo mbahmu iku seng ngemong awakmu,seng ndulang, seng ngganti katokmu lek ngompol, seng nambani pas bokongmu kremien, dadi ga usah nggolek-nggolek alas an gawe ga gelem. Paham a?”

“enggeeeh maakkk… niki loh kulo ngrungokno teros ket maenk!”

“pinter! Jek iling a pesen-pesen e emak seng sakmunu akeh e iku maenk?”

“…”

“@*(<*&!!??//!@$%_+(*)&^%?!!!”

Nb: C.E.R.E.W.E.T.!!!

Emakku Proklamator

Emak Gw gaul bro ...

Aku = Gw

gambar Gw nih gan ...

Di suatu malam yang dingin dan sepi, tepatnya tanggal 7 Juni 1992 di kota Malang, angin berhembus sangat kencang di depan rumah Jupe. (kenceng mane ama punyanye Jupe?). Lanjut! Sebuah kejadian alam yang sempat menggemparkan stasiun TVRI dan beberapa stasiun dangdut di radio pak lurah selama dua minggu terakhir, akhirnya terjadi. Oh Tuhan… cobaan apa lagi yang Engkau berikan kepada negaraku ini? Belum cukupkah Tsunami dan Lumpur Lapindo itu? Belum cukupkah pesawat-pesawat yang jatuh itu? Belum cukupkah remaja-remaji perusak industri musik itu? Belum cukupkah? Hahh? Hahhh?? HAAAHHHH??? Lanjut! Seekor makhluk lucu dan menggemaskan telah keluar dari balik persembunyiannya selama 9 bulan 10 hari. Menurut kabar yang beredar di pasar ikan tongkol deket rumah gw, kelahiran makhluk ini nantinya akan menghebohkan dunia perwayangan tutur tinular di Indonesia dalam kurun waktu tujuh belas tahun ke depan. What is it? What will happened? What the f**k??

Yap, bener banget, itulah gw, Andro Odi Sabillah Akbar. Cowok yang akhir-akhir ini mendadak jadi terkenal di kalangan OPPYSNJAM (baca: Organisasi Para Pembokat Yang Suka Ngaku-ngaku Jadi Anak Majikan) gara-gara ketangkep basah waktu lagi asik-asiknya milih-milih kutang di jemuran Bu Joko. Yaiyalah, lu kate swalayan tinggal dipilih-pilih? Gw anak pertama dari pernikahan sah dua sejoli yang berbeda jenis kelamin, yang ga mau namanya disebutin. Katanya sih ga mau dianggep sok eksis, padahal sih gara-gara ga mo ikutan decemplungin ke penjara ama pak polda kalo-kalo tulisan gw entar jadi terkenal di koran tempo sebagai tulisan perusak moral bangsa. Makasih mak! Pelajaran hidup darimu tak akan pernah kulupakan sampai aku mati nanti, “Oalah le le… weruh ngunu biyen gak tak lairno awakmu iku!”. Shit!!